Kamis, 16 Maret 2017

DISKALKUSIA

DISKALKUSIA

Aneh yah dengan kata tersebut ?? saya juga baru belajar mengenai DISKALKUSIA. Jadi, apa sih DISKALKUSIA itu ???? berikut penjelasannya.

https//:guruenjoy.blogspot.com

1. DEFINISI DISKALKULIA

Secara umum, definisi diskalkulia adalah gangguan kemampuan berhitung yang mengarah pada bidang studi matematika. Namun, lebih spesifik lagi bahwa diskalkulia merupakan  gangguan pada kemampuan kalkulasi secara sistematis yang dibagi menjadi bentuk kesulitan berhitung dan kesulitan kalkulasi. 

Kesulitan belajar matematika yang sering disebut diskalkulia atau “dyscalculis” (Lerner, 1998) memiliki konotasi medis yang memandang adanya keterkaitan dengan gangguan sistem saraf pusat. Biasanya anak tidak memahami proses matematis, ditandai dengan adanya kesulitan mengerjakan tugas yang melibatkan angka atau simbol matematis. 

Diskalkulia juga dikenal dengan istilah “math difficulty” sebab menyangkut gangguan pada kemampuan kalkulasi secara matematis. Kesulitan ini dapat dilihat secara kuantitatif yang terbagi menjadi bentuk kesulitan berhitung (counting) dan kalkulasi (calculating).

Anak yang bersangkutan akan menunjukkan kesulitan dalam pemahaman konsep atau serangkaian proses matematis. Sebagian besar, anak yang mengalami diskalkulia mempunyai kesulitan tersendiri dalam proses visual. 

Dibeberapa kasus, pada pemrosesan dan pengurutan konsep matematika memerlukan seperangkat prosedur yang harus diikuti dalam pola yang berurutan, hal ini juga berkaitan dengan kurangnya memori (memory deficits) anak diskalkulia, sehingga mereka mengalami kesulitan urutan operasi yang harus diikuti untuk memecahkan soal-soal matematika. 

2. PENYEBAB DISKALKULIA

Diskalkulia disebabkan oleh beberapa faktor yang terdapat pada diri individu anak. Adapun faktor-faktor penyebab anak mengalami diskalkulia, antara lain :

A. Kelainan Otak

Penyebab diskalkulia dikarenakan adanya kelainan pada otak anak, terutama dibagian penghubung antara bagian pariental dan temporal otak. Anak diskalkulia pada umumnya dapat mengikuti pelajaran yang hanya memerlukan hafalan dan logika, seperti biologi atau bahasa akan tetapi lemah dalam hal konsep berhitung. 

Pada mata pelajaran matematika, membutuhkan prosedur penyelesaian yang berurutan sesuai pola-pola tertentu, namun anak diskalkulia mengalami kesulitan untuk mengikuti prosedur tersebut. Hal ini tidak menutup kemungkinan anak akan menjadi fobia terhadap matematika, sehingga muncullah keyakinan bahwa dia tidak dapat menguasai matematika dengan baik. 

B. Lemahnya Visualisasi dan cara memahami Bangun Ruang

Adanya kelemahan proses penglihatan atau visualisasi dan gangguan spasial (kemampuan memahami bangun ruang), sehingga berdampak anak sulit fokus saat menerima pelajaran terutama dibidang matematika. 

3. KARAKTERISTIK DISKALKULIA

Karakteristik atau ciri anak yang mengalami diskalkulia beragam bentuknya. Berikut ini merupakan karakteristik anak diskalkulia, diantaranya :
  • Biasanya anak tidak memahami proses matematis, yang ditandai dengan kesulitan mengerjakan tugas yang melibatkan angka atau simbol matematis.
  • Anak kesulitan dalam menggunakan konsep waktu. Seorang anak bingung mengurutkan masa lampau dan masa sekarang.
  • Kurangnya pemahaman anak tentang nilai tempat, seperti satuan, puluhan, ratusan, dan seterusnya.
  • Anak sulit untuk memfokuskan diri khususnya pada matapelajaran matematika. Akan tetapi memiliki kemampuan berbahasa yang normal (baik verbal, membaca, menulis maupun mengingat kalimat tertulis sebelumnya).
  • Anak mengalami kesulitan dalam aktivitas olahraga karena bingung mengikuti aturan permainan yang berhubungan dengan sistem skor.
  • Memberikan jawaban yang berubah-ubah (inkonsisten) saat diberikan pertanyaan seputar penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian.
  • Anak sulit melakukan hitungan matematis dalam kehidupan sehari-hari, misalnya dia sulit menghitung transaksi (berbelanja) termasuk menghitung uang kembalian. Seringkali anak tersebut menjadi takut memegang uang, menghindari transaksi, maupun kegiatan yang harus melibatkan penggunaan uang.
  • Selain lemah pada kemampuan matematika, anak diskalkulia juga sulit memahami not-not angka dalam pelajaran musik yang menyebabkan anak kesulitan memainkan alat musik.

4.    REKOMENDASI PENDAMPINGAN

Solusi yang digunakan dalam rangka mendampingi atau membimbing anak diskalkulia beragam caranya. Dibawah ini adalah beberapa kegiatan yang dapat dilakukan untuk mendampingi anak diskalkulia, antara lain :
  • Melatih anak secara bertahap untuk memahami dan menguasai simbol angka dan simbol operasi perhitungan matematika.
  • Membantu anak memahami soal cerita pada konsep matematika dengan cara menghadirkan benda-benda yang disebutkan dalam soal secara visual.
  • Melatih anak untuk mengerti dan menguasai konsep nilai pada uang. Hal ini dapat dilakukan dengan berlatih berbelanja sendiri mulai dari sejumlah barang yang sedikit sampai dengan yang cukup banyak.
  • Anak dilatih untuk melakukan ordering (mengurutkan) dan seriasi pada suatu obyek. Misalnya mengurutkan bilangan dari yang terkecil sampai terbesar.
  • Melatih korespondensi pada anak. Korespondensi adalah keterampilan memahami jumlah satu set obyek pada suatu tempat adalah sama banyaknya dengan satu set obyek pada tempat lain tanpa menghiraukan karakteristik obyek tersebut. Misalnya, menghubungkan gambar 5 buah mangga dengan lambang bilangan 5.
  • Matematika dapat digunakan dalam aplikasi kegiatan sahari-hari. Misalnya, anak diajak untuk menghitung jumlah kursi yang ada di meja makan, menghitung jumlah pensil yang ada di kotak pensil, dan lain sebagainya.
  • Memberikan pujian ketika anak sudah menunjukkan kemajuan dalam memahami konsep matematika, namun jangan terlalu menekan anak untuk pandai berhitung.
  • Memperbanyak contoh-contoh konkret dalam memberikan pemahaman pada konsep yang abstrak, misalnya dengan menghadirkan alat peraga yang mempermudah anak untuk mulai mempelajarinya. 
Sebab dengan adanya bantuan alat peraga (benda konkret), berfungsi untuk membantu anak dalam pemahamannya akan konsep abstrak yang belum bisa dikuasai. Tentu hal ini merupakan strategi untuk melatih visualisasi anak yang perlu mendapat perhatian.

5. PROBABILITAS DISKALKULIA

Anak yang mengalami diskalkulia diperkirakan ± 5 % adalah anak usia sekolah. Anak perempuan memiliki kecenderungan lebih besar mengalami diskalkulia dibandingkan anak laki-laki. Anak usia 4-5 tahun biasanya belum diwajibkan mengenal konsep jumlah yang melibatkan pengurutan proses yang kompleks, namun hanya dikenalkan konsep hitungan sederhana. 

Anak yang berusia 6 tahun keatas umumnya sudah mulai dikenalkan konsep jumlah yang menggunakan simbol operasi penambahan (+) dan pengurangan (-). Apabila   pada usia 6 tahun anak sulit mengenali dan memahami konsep jumlah, maka kemungkinan nantinya dia akan mengalami kesulitan kemampuan pada berhitung. 

Berdasarkan penelitian, anak yang mengalami diskalkulia kebanyakan terdeteksi pada saat berada di kelas 2 dan 3 SD (usia 6-8 tahun). Jika dilihat dari segi angka kelahiran, diskalkulia hanya dialami berkisar antara 1-2 anak dari 100 kelahiran.

Nah jelaskan ? semoga bermnafaat bagi kita semua yah terutama buat orang tua/guru yang mempunyai anak dan siswanya yang menyandang DISKALKUSIA. sekian penjelasan dari apabila ada yang ingin di tanyakan mohon di isi di kolom komentar yang di sediakan. Terima kasih

*  Sumber Referensi
    Maria, Julia Van Tiel. 2007. Anakku Terlambat Bicara. Jakarta : Prenada.
   Djokosetio, Sidiarto Lily. 2007. Perkembangan Otak dan Kesulitan Belajar Pada Anak. Jakarta :   Universitas Indonesia.
    Mulyono, Abdurrahman. 2003. Pendidikan Bagi Anak Berkesulitan Belajar. Jakarta : Rineka Cipta.
DISKALKUSIA
4/ 5
Oleh

Berlangganan via email

Suka dengan postingan di atas? Silakan berlangganan postingan terbaru langsung via email.

14 komentar

Tulis komentar
avatar
16 Maret 2017 21.17

Baru tahu nih, istilah kayak gini. Untung saya nggak kayak gini bro.

Reply
avatar
16 Maret 2017 21.19

Sempat tau sih nama itu ,, tapi untuk pengertiannya baru tahu sekarang gan...

Reply
avatar
16 Maret 2017 21.20

penyakit baru kah? kayaknya ane bukan termasuk :)

Reply
avatar
16 Maret 2017 21.27

iya gan ini masalah kesulitan belajar gan, alhamdulilah :)

Reply
avatar
16 Maret 2017 21.28

alhamdulilah gan semoga bermanfaat yah :)

Reply
avatar
16 Maret 2017 21.29

haha bukan gan, udah lama dari jaman dulu ada hehe, seperti disleksia gan cuma ini susah mengenali angka dan berhitung :)

Reply
avatar
16 Maret 2017 21.47

Penyakit ini kemungkinan jarang muncul ya gan, di era perkembangan genetika mungkin kemungkinan kecil terjadinya. Btw, penyampaian kontennya kurang rapi gan, jadi kurang enak buat dibaca..

Reply
avatar
16 Maret 2017 21.52

Iya gan jarang sekali 1 banding 1000, oh iya gan thks yah sarannya sgt membantu sekali:)

Reply
avatar
16 Maret 2017 22.43

mungkin temen-temen ane pada menderita penyakit ini

Reply
avatar
16 Maret 2017 23.01

Aduh bahaya itu gan harus di lakukan pendidikan khusus

Reply
avatar
16 Maret 2017 23.10

Kayanya yang menderita penyakit ini banyak yah terbukti kalau ada ulangan matematika wkwkwk

Reply
avatar
16 Maret 2017 23.17

Haha kalau itu mah bukan penyakit gan tapi budaya :D

Reply
avatar
17 Maret 2017 10.18

ada ada juga istilah kegini, tapi siip gan jadi nambah wawasan.

Reply
avatar
17 Maret 2017 11.46

Iya gan ada dong:D ,alhamdulilah :)

Reply